WAJAH KESAYANGAN HAMBA

Thursday, December 31, 2009

ALLAH HILANGKAN MATAHARI


Salam semua.Alhamdulillah hari ini merupakan hari terakhir kita berada dalam tahun 2009. 2010 bakal menampakkan kehadirannya esok hari. Alhamdulillah setahun telah berlalu, tahun yang dianggap sebagai tahun sedih, tahun yang cukup mencabar dan tahun yang banyak menguji kesabaran. Saya kira, semua orang turut mempunyai catatan sejarah yang tersendiri. Dan masing-masing punya cara dan kaedah untuk mengatasinya. Berbalik kepada tahun 2009, ada EMPAT peristiwa penting yang benar-benar menguji kesabaran dan ketabahan.

PERTAMA-Kemalangan yang hampir meragut maut. Masih teringat kejadian yang berlaku dalam bulan Mac di mana kereta saya terbalik dan terjatuh ke dalam gaung di Grik. Saya kira, maut sudah semakin hampir ketika itu, hanya berserah kepada Allah. Namun, saya kira Allah itu maha pengasih dan pentadbir yang sempurna untuk makhluknya. Saya terselamat walaupun kereta saya hancur. Mujur sedikit kekuatan yang diberikan, saya cukup tabah atas dugaan ini. Siapa tahu ini adalah Kafarah dosa-dosa saya. Sehingga kini, saya cukup trauma apabila melaui tempat kejadian untuk pulang ke kampung halaman.

KEDUA- Putus kasih. Benar kata orang, manusia mentadbir, Allah jua yang mentaqdir. Mungkin jodoh tiada, perjalanan yang baru bermula, terputus begitu sahaja. Saya anggap tiada jodoh antara kami, dan hikmah yang terselindung saya cukup mengerti. Yang berlalu, biarlah berlalu. Hati usah berlagu pilu, terkenang pada yang tak mahu.

KETIGA- Saya kehilangan 3 orang mentor di sekolah apabila 3 orang penolong Kanan dikeluarkan atas dasar kepentingan pihak-pihak tertentu. Sudah tentu saya terkejut, sedih dan kecewa kerana merekalah yang banyak membimbing saya dari mula saya bergelar pendidik hingga ke hari ini. Peristiwa ini mencetuskan perbalahan yang agak hebat di sekolah. Dan akhirnya mereka bertiga terpaksa mengalah. Namun, berundur bukan beerti kalah! Tetapi berundur kerana maruah!!

KEEMPAT- inilah peristiwa yang cukup menguji ketabahan apabila saya kehilangan insan tersayang, Haji Abdul Ghani bin Abbas yang kembali ke Rahmatullah sehari sebelum rakyat Malaysia menyambut ulangtahun kemerdekaan negara. Bertambah hebat apabila sewaktu ayahanda pergi saya tiada di sisinya. Semoga Allah mengasihaninya di akhirat sana.

Semoga Allah akan berikan yang terbaik untuk tahun 2010.Kadang-kadang Allah hilangkan matahari, lalu dia hadirkan kilat dan guruh. Lalu kita menangis mencari di mana matahari. Rupa-rupanya Allah nak hadiahkan kita pelangi...

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Wednesday, December 30, 2009

KELAHIRAN UMAIRAH KAISAH


Alhamdulillah, akhirnya seorang lagi ahli keluarga baru kami telah dilahirkan. Tahniah buat adik saya, masitah dan pasangannya, Muhd Hisyam yang telah dianugerahkan dengan anugerah yang tidak ternilai. Puteri sulung lambang cinta mereka telah selamat dilahirkan secara normal di pusat Rawatan Pakar Az Zahrah, Bangi, Selangor pada jam 4.20 pagi 29 Disember 2009. Bayi seberat 3.1 kg ini diberikan nama NurUmairah Kaisah.

Kepada Masitah dan Hisyam, tahniah buat kalian berdua. Semoga zuriat yang suci bersih ini dididik dengan sebaik mungkin. Begitu juga buat Umairah, selamat datang ke dalam keluarga besar arwah Haji Abdul Ghani dan Hajah Ramlah. Semoga dikau membesar menjadi seorang puteri yang solehah, yang akan membahagiakan kedua orang tua. bertambah kini anak saudara kami kepada 16 orang..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Monday, December 28, 2009

17 HARI MENCARI CINTA


Assalamualaikum buat semua rakan-rakan dan pengunjung Blog Hok Sengoti. Alhamdulillah agak lama juga saya tidak menulis, kalau menulis pun, sekadar memetik berita dari internet sahaja. Wah tajuk kali ni agak kontreversi. Mesti ramai yang tertanya-tanya adakah saya dudah ketemukan cinta sejati saya..Kalau ketemu, takkan dalam tempoh 17 hari je sudah dapat?? Siapakah gadis bertuah itu ?? Atau janda yang jadi pilihan hati ?? Haha, jangan tertipu, jangan terkasima. Bukan saya ketemu seorang wanita untuk dijadikan suri hidup saya. Tetapi kebahiaan dan kegembiraan dalam tempoh 17 hari.

17 hari saya di kampung halaman, cukup membahagiakan. Dan hari ini saya kembali semula berkelana ke Ipoh, tempat mencari sesuap nasi. Sebenarnya 17 hari saya berada di tempat kelahiran saya, cukup membahagiakan saya. Kembali menjenguk kampung halaman yang amat saya cintai. Selalunya, saya hanya meluangkan masa tidak lebih seminggu sahaja. Selebihnya waktu cuti, saya habiskan di Ipoh, di samping berkunjung ke tempat-tempat yang menarik di Malaysia mahupun di negara-negara jiran.

Alhamdulillah, 17 hari ini saya isikan dengan banyak perkara yang saya kira sangat membahagiakan saya. Inilah sebenarnya yang saya katakan MENCARI CINTA. Cinta pada Ilahi, pada keluarga, pada teman-teman, pada guru-guru dan tempat kelahiran. Alhamdulillah, saya cukup bahagia apabila dapat beriktikaf di dalam surau yang banyak memberikan kenangan kepada saya, di surau inilah bermulanya tugas ayah sebagai imam, seterusnya berpindah ke masjid. Dan saya kembali pada hari ini bersama orang-orang kampung bersolat jemaah, malah cukup terharu apabila saya juga diminta untuk mengimamkan solat berjamaah di surau, bukan sekali dua, tetapi hampir setiap hari. Saya juga cukup bahagia apabila berpeluang menziarahi pusara ayahanada setiap hari. Bagaikan terngiang-ngiang suara ayahanda menyapa mesra setiap kali surah Yaasin dibacakan dipusaranya.

Selama 17 hari juga saya berpeluang untuk bertemu rakan-rakan sekolah yang telah saya tinggalkan 10 tahun yang lalu. Ramai yang berjaya saya jejaki. Ada yang bekerja sebagai penjual ikan, peniaga, kerja kerajaan, jurufotostat dan tak kurang juga hebat sebagai kontraktor. Dapat bertemu dan bertanya khabar, bersua dan bertukar cerita tentang kenangan alam persekolahan serta kehidupan hari ini. Alhamdulillah, persahabatan yang lama terputus dapat disambung semula.

Selama berada di desa, sempat saya mengunjungi tempat-tempat yang sememangnya menjadi tempat persingghan dan tumpuan suatu waktu dahulu. Pantai Seri Tujuh yang banyak menyimpan kenangan cinta monyet saya kunjungi. Jauh benar berubah. Pantainya makin hampir ke darat kerana hakisan. Banyak chalet-chalet yang didirikan memberikan rezeki buat penduduk kampung. Selain itu juga, saya sempat berkunjung ke Pekan Takbai, Thailand. Suatu waktu dahulu, inilah tempat popular untuk dikunjungi bagi membeli belah. Namun, keadaan sudah berubah. Kawalan di sempadan begitu ketat. Askar Thailand ada di mana-mana di setiap penjuru pekan Takbai.

Dan akhirnya, saya hampir berjaya mendamaikan kekusutan, pertelingkahan yang berlaku dalam keluarga besar saya (bukan adik beradik) Semuanya kerana harta. Doakan usaha murni saya akan berjaya. Saya tak ingin melihat saudara mara saya berterusan bercakaran merebut harta dunia. Di samping itu juga, harta peninggalan ayahanda juga telah dibawa kepada perbincangan adik beradik serta menunggu untuk dibicarakan. Pasti ayahanda gembira melihat anak-anak tidak bergaduh dan bermasam muka dalam mewarisi sedikit harta pusaka yang ditinggalkan.

Tetiba saya teringat mutiara kata yang cukup menikam kalbu, " Kadang kala Allah hilangkan matahari, kemudian Dia datangkan kilat dan guruh. Puas kita menangis mencari mana mentari, rupa-rupanya Allah nak hadiahkan kita mentari.."

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Wednesday, December 23, 2009

PENGIRAAN MERIT KE IPTA DIUBAH

Pengiraan merit yang diguna pakai ketika ini iaitu 90 peratus bagi akademik dan 10 peratus kokurikulum sebagai syarat kemasukan ke ke institusi pengajian tinggi awam (IPTA) akan diubah mulai tahun depan.

Timbalan Menteri Pelajaran, Dr Mohd Puad Zarkashi, berkata perubahan itu selaras dengan dasar baru pendidikan yang mahu menjadikan kegiatan sukan dan pakaian seragam sebagai kokurikulum wajib, sekali gus mengelakkan pelajar menumpu akademik semata-mata.

"Kementerian bagaimanapun belum memutuskan berapa peratus akademik dan berapa peratus kokurikulum sebagai syarat masuk IPTA. Namun, yang pasti kuota asas kokurikulum dinaikkan.

"Akademik semata-mata tidak melahirkan modal insan cemerlang. Sebab itu pentingnya pembabitan dalam kokurikulum kerana banyak nilai murni boleh dipelajari melaluinya," katanya.

Beliau berkata demikian ketika ditemui selepas merasmikan Perkhemahan Nasional Kadet Remaja Sekolah-Musleh di sini, semalam. Seramai 1226 peserta dari Malaysia, Indonesia dan Thailand menyertai perkhemahan itu.

Mohd Puad berkata, langkah mewajibkan kegiatan kokurikulum itu juga berikutan pada masa ini kebanyakan sekolah tidak lagi memberi penekanan kepada kegiatan luar menyebabkan pelajar tidak mengambil serius dengan aktiviti sukan dan pasukan seragam.

Ditanya persediaan kementerian, terutama jumlah guru sukan apabila dasar baru kokurikulum sekolah itu dilaksanakan, beliau berkata, guru sukan terlatih akan dihantar ke beberapa sekolah terpilih terlebih dulu.

"Perkara ini akan dibuat secara beransur-ansur. Guru sukan terlatih itu akan dihantar ke sekolah terpilih dan sebagai permulaan mungkin empat atau lima buah sekolah berdekatan berkongsi guru sukan sama.

"Kita tahu ada sekolah yang tiada padang dan bukan semua sekolah berdekatan dengan stadium mini. Sebab itu dasar baru ini akan dibuat secara perlahan-lahan," katanya.

- BERITA HARIAN

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Friday, December 18, 2009

MUHARRAM YANG MENGINSAFKAN



IBNU MAS'UD berkata: Perkara yang paling sedih pabila tiba tahun baru adalah umurku makin bertambah, namun amalanku masih tidak bertambah. Ini merupakan antara SMS yang dihantar oleh para sahabat saya sempena kedatangan tahun baru Hijrah 1431. Entah mengapa, dalam banyak-banyak SMS yang tiba, SMS inilah yang sangat mengesankan saya. Benarlah kata-kata bertapa dengan kata-kata ianya bisa mengubah manusia. Semacam kita sebagai manusia, seringkali alpa dalam usaha menambah bekalan di akhirat, sedangkan usaha menambah kekayaan, kekuasaan, kemasyhuran sedang giat dilaksanakan. Sehingga pagi ini, kata-kata IBNU MAS'UD masih bermain-main di minda.

Betapa saban tahun kita menyambut tahun baru samada Hijrah mahupun masihi. Dan saban tahun jugalah usia kita berganjak dari setahun ke setahun. Terasa baru semalam kita menyambut Maal Hijrah, pejam celik-oejam celik, satu pusingan 360 hari telah berlalu. Betapa Allah yang maha pengasih terus-menerus mengurniakan nikmat yang tidak terjangkau oleh kita. Usah berbicara tentang nikmat-nikmat yang lain, lihat sudah nikmat kehidupan kita. Betapa ramai dalam kalangan sahabat, ahli keluarga serta seluruh kaum muslimin yang telah pergi mendahului kita. Namun, kita masih lagi dipanjangkan umur, dianugerahkan dengan kesihatan dan kekuatan untuk terus menjalankan tanggungjawab sebagai khalifah Allah di muka bumi ini.Namun begitu, setakat mana rasa syukur kita pada nikmat yang Allah kurniakan ini.

MasyaAllah umur makin bertambah, namun amalan dan kebajikan kita tidak bertambah. Lalai kah kita??Alpa kah kita?? Saya terasa diri begitu kerdil, begitu jauh dengan syurga Allah.Masih terasa kurangnya amalan yang sepatutnya dilakukan bagi mendekatkan diri pada-Nya, zikir, tasbih, tahmid, takbir masih belum manjadi siulan yang meniti dibibir. Ya Allah, hambamu yang kerdil bermohon padamu agar engkau tunjukkan aku jalan yang lurus, jalan yang Engkau Redhai. Moga-moga kehadiran awal muharram 1431 H akan membuka lembaran baru dalam kehidupan saya, sahabat-sahabat serta seluruh kaum muslimin. Moga-moga sujudku hanya pada-Mu, kiblatku hanya pada agama-Mu, cinta kasihku hanya untuk-Mu Ya Allah. Salam Maal Hijrah!!

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Monday, December 7, 2009

HARGA SEBUAH KERETA DAN ANAK-MUST READ



Ingatlah.... marah mcm mana sekalipun, jgnlah bertindak keterlaluan. ... kepada semua parents, sebuah kisah untuk dijadikan iktibar dan pengajaran.. .... Sebagai ibu kita patut juga menghalang perbuatan suami kita memukul, especially pada anak2 yg masih kecil dan taktau apa2 lagi tu. Mengajar dgn cara memukul bukanlah cara terbaik.

Sepasang suami isteri - seperti pasangan lain di kota-kota besar meninggalkan anak-anakpembantu rumah semasa keluar bekerja. Anak tunggal pasangan ini perempuan berusia tiga setengah tahun. Bersendirian di rumah, dia kerap dibiarkan pembantunya yang sibuk bekerja bermain diluar, tetapi pintu pagar tetap dikunci. Bermainlah dia sama ada berbuai-buai di atas buaian yang dibeli bapanya, ataupun memetik bunga raya, bunga kertas dan lain-lain di laman rumahnya. Suatu hari dia terjumpa sebatang paku karat. Dia pun melakar simen tempat letak kereta ayahnya tetapi kerana diperbuat daripada marmar,lakaran tidak kelihatan. Dicubanya pada kereta baru ayahnya.

Ya... kerana kereta itu bewarna gelap, lakarannya jelas. Apa lagi kanak-kanak ini pun melakarlah melahirkan kreativitinya. Hari itu bapa dan ibunya bermotosikal ke tempat kerja kerana laluannya sesak sempenaperayaan Thaipusam. Penuh sebelah kanan dia beredar ke sebelah kiri kereta. Dilakarnya gambar ibu dan ayahnya, gambarnya sendiri, lukisan ayam, kucing dan sebagainya mengikut imaginasinya. Kejadian itu langsung tak disedari si pembantu rumah. Pulang petang itu, terkejut badaklah pasangan itu melihat kereta yang baru setahun dibeli dengan bayaran ansuran, berbatik-batik. Si bapa yang belum pun masuk ke rumah terus menjerit...

Siapa punya kerja ni?' Pembantu rumah yang tersentak dengan jeritan itu berlari keluar. Dia juga beristighfar. Mukanya merah padam ketakutan tambah-tambah melihat wajah bengis tuannya. Sekali lagi diajukan pertanyaan keras kepadanya, dia terus mengatakan.. .'Tak tahu... !' 'Duduk di rumah sepanjang hari tak tahu, apa kau buat?' herdik si isteri pula. Si anak yang mendengar suara ayahnya, tiba-tiba berlari keluar dari bilik. Dengan penuh manja dia berkata... 'Ita buat ayahhh.. cantik kan !' katanya menerkam ayahnya ingin bermanja seperti selalu. Si ayah yang hilang sabar merentap ranting kecil pokok bunga raya di depannya, terus dipukul bertalu-talu tapak tangan anaknya. Si anak yang tak mengerti apa-apa terlolong-lolong kesakitan sekaligus ketakutan. Puas memukul tapak tangan, si ayah memukul pula belakang tangan anaknya. Si ibu cuma mendiamkan diri, antara setuju dan takut pada suami dengan hukuman yang dikenakan.

Pembantu rumah melopong, tak tahu nak buat apa-apa. Si bapa cukup rakus memukul-mukul tangan kanan dan kemudian tangan kiri anaknya. Selepas si bapa masuk ke rumah dituruti si ibu, pembantu rumah menggendong anak kecil itu, membawanya ke bilik. Dilihatnya tapak tangan dan belakang tangan si anak kecil calar balar. Pembantu rumah memandikan anak kecil itu. Sambil menyiram air sambil dia menangis. Anak kecil itu pula terjerit-jerit menahan kepedihan sebaik calar-balar itu terkena air. Si pembantu rumah kemudian menidurkan anak kecil itu. Si bapa sengaja membiarkan anak itu tidur bersama pembantu rumah. Keesokkan harinya, pembantu rumah mengadu kedua-dua belah tangan si anak bengkak. .. 'Sapukan minyak gamat tu!' balas tuannya, bapa si anak. Pulang dari kerja, dia tidak melayan anak kecil itu yang menghabiskan masa di bilik pembantu. Si bapa konon mahu mengajar anaknya.

Tiga hari berlalu, si ayah langsung tidak menjenguk anaknya, sementara si ibu juga begitu tetapi setiap hari bertanya kepada pembantu rumah. 'Ita demam... ' jawap pembantunya ringkas. 'Bagi minum panadol tu,' balas si ibu. Sebelum si ibu masuk bilik tidur dia menjenguk bilik pembantunya. Apabila dilihat anaknya Ita dalam pelukan pembantu rumah, dia menutup semula pintu. Masuk hari keempat, pembantu rumah memberitahu tuannya bahawa suhu badan Ita terlalu panas. 'Petang nanti kita bawa ke klinik. Pukul 5.00 siap kata majikannya itu. Sampai waktunya si anak yang longlai dibawa ke klinik. Doktor mengarahnya ia dirujuk ke hospital kerana keadaannya serius. Setelah seminggu di wad pediatrik doktor memanggil bapa dan ibu kanak-kanak itu. 'Tiada pilihan..' katanya yang mencadangkan agar kedua-dua tangan kanak-kanak itu dipotong kerana gangren yang terjadi sudah terlalu teruk. 'Ia sudah bernanah, demi nyawanya tangan perlu dipotong dari siku ke bawah' kata doktor.

Si bapa dan ibu bagaikan terkena halilintar mendengar kata-kata itu. Terasa diri tunggang terbalik, tapi apalah dapat dikatakan. Si ibu meraung merangkul si anak. Dengan berat hati dan lelehan air mata isterinya, si bapa terketar-ketar menandatangani surat kebenaran pembedahan. Keluar dari bilik pembedahan, selepas ubat bius yang dikenakan habis, si anak menangis kesakitan. Dia juga terpinga-pinga melihat kedua-dua tangannya berbalut putih. Direnung muka ayah dan ibunya. Kemudian ke wajah pembantu rumah. Dia mengerutkan dahi melihat mereka semua menangis. Dalam seksaan menahan sakit, si anak yang keletah bersuara dalam linangan air mata berkata... 'Abah... Mama... Ita tak buat lagi. Ita tak mau ayah pukul. Ita tak mau jahat. Ita sayang abah... sayang mama.' katanya berulang kali membuatkan si ibu gagal menahan rasa. 'Ita juga sayang Kak Narti..' katanya memandang wajah pembantu rumah, sekaligus membuatkan gadis dari Surabaya itu meraung seperti histeria.

'Abah.. bagilah balik tangan Ita. Buat apa ambil.. Ita janji tak buat lagi! Ita nak makan macam mana? Nak main macam mana? Ita janji tak conteng kereta lagi,' katanya bertalu-talu. Bagaikan gugur jantung si ibu mendengar kata-kata anaknya. Meraung dia sekuat hati namun takdir yang sudah terjadi, tiada manusia dapat menahannya.

P/S :-Jadikanlah cerita ini sebagai renungan kita bersama... Anak adalah kurniaan Allah. Hargailah anak anda... Bersyukurlah anda dikurniakan anak olah Allah... Bagi yang masih belum mempunyai anak, mereka ini amat menghargai kanak-kanak. .. Bagi anda yang mempunyai anak curahkanlah kasih anda sepenuhnya kepada mereka..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Thursday, December 3, 2009

CUTI PUN MASIH KERJA!


Assalamualaikum W.B.T..alhamdulillah bertemu lagi kita semua di arena blog ini setelah hampir dua minggu berehat, saya gagahkan jua untuk membingkiskan sesuatu buat tatapan rakan-rakan semua. Ada yang bertanya adakah saya sudah berhenti dari menjadi blogger yang aktif.haha..jawapannya saya hanya berehat seketika kerana saya memberikan fokus kepada penerbitan majalah sekolah. Alhamdulillah, berkat kesabaran dan kesungguhan akhirnya semuanya telah siap sedia. bahan-bahan yang dikumpulkan, diedit, disusun atur bagai semuanya berada di tangan penerbit. InsyaAllah bukak sekolah nanti majalah sekolah akan terbit.

Bercerita tentang majalah ni, sebenarnya saya sudah enam tahun menjadi penyelarasnya. Kalau nak ikutkan memang dah tahap profesional lah ni. Alhamdulillah 6 tahun yang berlalu banyak memberi pengalaman kepada saya. Namnu, sudah menjadi adat dalam apa jua pekerjaan, iailah sukarnya mencari team work yang bagus. Kadang-kadang terasa letih untuk menguruskan segala-galanya. Dari A hinggalah Z. Walaupun sudah ada jawatankuasa yang dibentuk, maesyuarat juga dilaksankan, namun mesyuarat tinggal mesyuarat. Akhirnya orang yang menguruskan juga yang terkapai-kapai sendirian. Namun, alhamdulillah, kesabaran yang diberikan membuatkan saya tak cepat melatah, walau terpaksa melakukan kerja bagi pihak orang lain. Yang penting, saya telah berikan yang terbaik untuk bahagian saya, yang selebihnya, bahagian orang lain, jawablah sendiri dengan Allah S.A.W.

Rasanya semua orang mengalami masalah yang sama. Cuma terpulang kepada bagaimana kita menyelasaikan masalah tersebut, kan. Ok, sehingga setakat ini dulu coretan saya. Sedang mencari kekuatan atas satu insiden di sekolah.Haha, biarlah rahsia!!



TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Sunday, November 22, 2009

JASAMU DIKENANG




Buat Puan Hajah Umaimah yang bersara pada 31 Disember 2009




Jasamu Dikenang


Segala bakti yang engkau curahkan
mengajar mendidik anak bangsa
segala jasa yang engkau taburkan
menjadi kenangan
tak akan kami lupakan.

Engkau laksana pelita di malam gelita
memancarkan sinar sepenuh rela
jiwamu tabah hatimu cekal
kasihmu suci semangatmu berkobar
yang tak pernah mengenal erti putus asa
yang tak pernah meminta puji dan puja.
Jasamu tak akan luput dalam ingatan kami
sepanjang hayat mekar di sudut hati
tiap sepatah katamu mengisi erti
tiap madahmu mengandungi hikmat
pembentuk peribadi penegak kebenaran
pengatur hidup petunjuk kebahagiaan.


Hanya kata-kata ini yang dapat kami lafazkan
terkumpul dari seribu hati menjadi satu
menadah tangan dengan doa restu
kepada Tuhan yang menjanjikan pembalasan
kepadamu guru-guru yang berjiwa mulia
pembimbing petunjuk ke arah maju jaya.
Jujur dan ikhlas engkau berbakti
di kota dan desa atau di hujung negeri
cekal dan tabah menempuh dugaan
hidupmu bagalkan pelita di tengah malam
membakar diri menerangi yang kelam
jasamu akan kami kenang sepanjang zaman


Ahmad Sarju
Klang 1988

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Saturday, November 21, 2009

SAYA LUPA??


Salam buat semua..hari ini 21 november 2009. Hari pertama bercuti, hari yang melegakan dan hari yang menyedihkan. Agak lega kerana segala tugasan di sekolah yang diberikan sempat disiapkan dan dihantar kepada pihak yang berkenaan. Maka bermulalah episod cuti panjang buat kesekian kalinya. Bermula tahun 1987 sewaktu cuti penggal darjah satu sehinggalah sekarang. Sehingga bergelar seorang pendidik. Walaupun masih belum boleh meninggalkan Ipoh buat sementara, namun sekurang-kurangnya kepala ini kosong dengan timbunan kerja yang tak pernah habis.

Namun, sedikit perasan sedih bercampur sayu apabila tiba cuti panjang. Sememangnya semenjak tujuh tahun ini, sekolah inilah yang menjadi sebahagian hidup saya. Bertugas di sebuah sekolah berasrama penuh menyebabkan waktu untuk bermasyarakat menjadi terhad. Segala-galanya perlu ditumpahkan kepada sekolah ini. Bermula jam 6.00 pagi dan berakhir jam 10 malam. Yang menjadi sahabat hanyalah rakan-rakan dalam sekolah ini dan juga anak-anak pelajar yang sememangnya 24 jam tinggal di asrama. Saya juga tinggal dalam kawasan sekolah.Sebab itu apabila tiba je cuti panjang perasaan sedih bertandang apabila kehilangan buat sementara mereka yang saban hari mewarnai hidup ini.

Teringat ucapan dari seorang rakan guru sewaktu majlis persaraannya, katanya dia tidak memiliki sahabat-sahabat lain selain dari rakan-rakan yang ada di STAR. Bukan tidak mencari, tetapi tumpahnya kesetiaan hanya pada sekolah ini, pada anak bangsanya yang disayangi. Saya menulis di dinding FB saya mengatakan saya sedih apabila cuti bertandang. Rata-rata kawan guru pelik kerana pada mereka sangat seronok bila bercuti.

Bila bersembang dengan seorang sahabat yang agak akrab, katanya sudah sampai waktunya untuk saya mencari pasangan hidup. Ada benar juga kata-katanya. saya banyak menghabiskan masa di sekolah sehingga lupa untuk memberi masa terbaik untuk diri sendiri.Adakah saya lupa??Saya termenung memikirkan..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Monday, November 16, 2009

RAJA KUTU


Sekolah dah nak cuti..macam-macam yang berlaku di sekolah..yang penting RAJA KUTU tengah mencari ahli-ahli untuk main kutu untuk tahun depan. Seperti biasa aku ambik dua kepala..sebulan RM 100 sekepala..untuk dua kepala nanti dapatlah dalam RM 2000..


Kutu ni ramai orang cakap pelaburan yang tak menguntungkan. Sebabnya takda dividen la, faedah la (riba??)..tapi aku rasa kutu yang selau selamatkan aku bila nak bayar road tax..haha.Tambah-tambah kereta baru. Aku dah berjinak-jinak dengan aktiviti kutu mengutu ni sejak sekolah lagi. Dah jadi habit pulak..yang penting aku tak jadi 'kutu'..haha.


Teringat ibu di kampung masa muda-muda sellau main kutu pinggan mangkuk la, periuk la, kapet la, macam-macam. kawan-kawan semua, suka ke main kutu???

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Sunday, November 15, 2009

MAKNA TERSEMBUNYI


Perbezaan orang lelaki dan perempuan macam dua makhluk dari planet Mars dan Venus. Lain dari orang lelaki yang lebih lasak dan tahan, orang perempuan lebih emosi dan sensitif. Jadi kita orang lelaki kena cuba memahami maksud tersebunyi disebalik kata-kata dan pertanyaan mereka.

Kalau perempuan tanya: Lawa ke budak pompuan tu? Makna tersembunyi: Siapa yang paling lawa? I ke, budak pompuan tu?

Kalau perempuan tanya: You dah makan ke belum? Makna tersembunyi: Jom pi makan. Lapar ni!

Kalau perempuan kata: Lawa-lawa la baju kat sini, yek. Makna tersembunyi: Belikanlah untuk I.

Kalau perempuan kata: Rasa macam nak pening la. Makna tersembunyi: Tolong picitkan kepala.

Kalau perempuan kata: Letihnya hari ni. Mana nak masak, basuh kain-baju lagi... Makna tersembunyi: Kita makan kat luar jelah. Lepas tu, tolong basuh kain-baju sekali, yek.

Kalau perempuan kata: Kita lebih sesuai berkawan saja. Makna tersembunyi: I tak nak kat you. Tak paham-paham ke?

Kalau perempuan kata: I suka berkawan dengan you. You baik, memahami bla bla bla ... Makna tersembunyi: Hish... I rasa macam minat sesangat kat you. Rasa macam nak jadi awek you je.

Kalau perempuan tanya: You pernah tak teringatkan awek you yang dulu? Makna tersembunyi: Kalau nak gaduh, kalau berani sangat, sebut la nama dia depan aku.

Kalau perempuan kata: I sanggup berkorban demi kebahagiaan you. Makna tersembunyi: Amboi! Aku kena berkorban. Habih, hangpa dua ekoq gak yang seronok.

Kalau perempuan kata: I tak kisah kalau memang betul you nak kahwin lagi satu. Asalkan you berterus-terang dengan I, bersikap jujur dan berlaku adil. Ape yg 'dia' dapat i pun dapat ... Makna tersembunyi: Sapa kata aku tak kisah? Adil ke tak adil, aku tak kira! Langkah mayat aku dulu sebelum nak menikah lagi satu.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Tuesday, November 10, 2009

LUTUT TERCABUT!!


Semakin dekat dengan cuti, semakin tekanan terasa. Semuanya terkejar-kejar..Nak kena siapkan segalanya sebelum sesi persekolahan 2009 melabuhkan tiainya. Sebagai jalan keluar dari tekanan, petang tadi aku membawa anak-anak buahku seramai 23 orang bermain futsal selama dua jam di X-treme Park, Bandar Baru Sunway. Huhu agak pancitlah. Tak terkejar dengan stamina yang dimiliki oleh anak-anak muda berusia 16 tahun. Kita dah nak mencecah 30 an..nak lawan budak-budak yang berusia lebih sepuluh tahun muda..Namun, lawan tetap lawan.

Team kami (biru) akhirnya memenangi perlawanan selepas mengalahkan team putih di final..Haha penangan orang lama. Selepas game, aku belanja semuanya makan pizza Hut..Sekali sekala belanja budak-budak. Bukan apa kadang-kadang kalau di sekolah sebagai guru disiplin kita agak garang dalam mengawal disiplin mereka. Sesekali kena juga ada give and take..Macam bagi tali lah,, kadang-kadang kita biarkan je tali tu, tapi ada ketika kena tarik dengan kuat. Itulah yang aku praktikkan. Apatah lagi berhadapan dengan karenah pelajar yang semuanya lelaki.

Apapun selain dari kemenangan, aku juga dianugerahkan dengan hadiah yang agak bermakna. Haha lutut aku injured. Mak ai nak berjalan terhencut-hencut, nak tidur pun sakit nya. Masa main tak beringat diri dah senja, main macam remaja berusia 15 tahun.haha. Apapun ni lutut tengah bengkak ni..Thanks guys, next tyme cg bawak p bowling plak..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Saturday, November 7, 2009

BANJIR DATANG LAGI



hurm tengkujuh datang lagi..Dikhabarkan di Kelantan dan Terengganu, banjir dah melanda, Sehingga hari ini sudah 2,000 mangsa banjir telah dipindahkan. Bila musim tengkujuh, teringat zaman kana-kanak dulu. Seronok juga. Rumah aku tak lah dinaiki air, tapi selaunya tempat rendah dalam kampung kami memang naik air lah. Tibanya musim tengkujuh atau bah memang suasana seperti pesta. Masih teringat apabila musim tengkujuh tiba, orang kampung termasuk aku akan buat dua perkara utama. Pertamanya tahan pukat, huhu..Pukat ni di letakkan dalam petak-petak padi. Kalau ada rezeki, dapatlah ikan sepat dan puyu. Satu lagi kami tahan 'taut'. Taut diperbuat dari kayu atau buluh seakan-akan pancing. Cuma bezanya taut ni kita tak tunggu, tapi biarkan sahaja. Dengan umpan katak auat anak puyu. Selalunya ikan haruan atau keli yang akan mengena pada taut.

Lately, aku tengok ikan puyu dah kurang lah. Kalau bah pun dah tak semeriah dulu. Kanak-kanak zaman sekarang seolah-olah kurang menghayati "roh' tengkujuh. Wah roh gitu..Dulu-dulu musim tengkujuh memang seperti pesta air yang besar. Apapun saban tahun bila tiba musim tengkujuh, pasti ada berita tentang mangsa lemas. Kepada ibu bapa di luar sana, awasilah anak-anak anda. Sesungguhnya air boleh membunuh !!!

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Thursday, November 5, 2009

SEKADAR RENUNGAN


SEREMBAN: Mahkamah Tinggi Syariah di sini, semalam memerintahkan seorang pensyarah universiti yang berkelulusan ijazah doktor falsafah (PhD) dan suaminya memberi nafkah kepada ibu bapanya sepanjang hayat. Hakim Mohd Nadzri Abdul Rahman Ibrahim, juga memerintahkan Raja Suzana Kassim, 39, dan suaminya, Zulazli Hashim, 43, memenuhi lima tuntutan lain yang difailkan Kassim Othman, 74, dan isterinya, Fatimah Salleh, 66, iaitu membenarkan mereka sepanjang hayat tinggal di sebuah rumah di Kampung Jiboi Baru, Ampangan.


Mahkamah turut memerintahkan pasangan warga emas itu diberi kebebasan bergerak dan melakukan aktiviti dalam rumah itu serta kawasan persekitaran; diberi kebebasan dilawati anak lain pada bila-bila masa sepanjang hayat; menghormati dan menjaga kebajikan mereka serta membiayai mereka mengerjakan haji. "Saya juga memerintahkan defendan pertama membayar nafkah RM500 sebulan, iaitu RM250 kepada plaintif pertama (Kassim) untuk membayar bil utiliti dan kos penyelenggaraan kawasan rumah serta RM250 kepada plaintif kedua (Fatimah) untuk kos perbelanjaan harian pada setiap akhir bulan sepanjang hayat mereka. "Saya fikir bayaran nafkah itu mencukupi untuk pasangan warga emas seperti mereka kerana anak lain juga perlu bertanggungjawab menanggung mereka. Perintah ini berkuat kuasa serta-merta," katanya dalam penghakiman ringkas kes itu.



Bagaimanapun, hanya Zulazli hadir ketika hakim membacakan keputusan itu. Raja Suzana, anak kelima daripada lapan beradik tidak hadir kerana mahkamah diberitahu peguamnya, Norzaini Nordin, bahawa anak guamnya terpaksa mengendalikan peperiksaan akhir semester penuntutnya. Pada April 2007, Kassim dan Fatimah yang diwakili Haniff Hassan, memfailkan enam tuntutan termasuk nafkah sepanjang hayat daripada anak perempuan dan menantunya kerana didakwa memungkiri janji dan mengusir mereka dari rumah yang dipindah milik kepada anak dan menantunya itu. Pada 1993, Raja Suzana serta Zulazli mendirikan rumah tangga dan pada 2002, Kassim memindah pemilikan tanah kepada defendan selepas mereka berjanji, antara lain menanggung nafkah plaintif selagi mereka hidup serta membenarkan kedua-dua plaintif tinggal di rumah itu.


p/s : Sekadar renungan bersama, kasih ibu membawa ke syurga....

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

JUARA MILIK KITA



Inilah wajah2 ceria anak2 aku, iaitu penghuni RED HOUSE setelah memenangi PIALA AGUNG tahun 2009. Di kesempatan ini aku nak peluang untuk menitipkan ucapan terima kasih buat rakan-rakan guru RED HOUSE, anakanda Khairul Azmi (House Captain), prefects, F5 rumah merah dan semua penghuni rumah merah atas kerjasama selama ini. Setelah 7 tahun di STAR, inilah pertama kali RED HOUSE memenangi Piala Agung, iaitu anugerah Rumah Terbaik di antara 6 rumah di STAR. Tahniah semua!! Kejayaan ini turut dikongsi oleh guru-guru dan bekas-bekas penghuni RED HOUSE yang telah meninggalkan alma mater ini...Semoga kejayaan ini akan dapat dipertahankan pada tahun akan datang!!!

Sudah teradat si anak lelaki
Mati berjuang, berundur jangan
Berani kami menjunjung adat
Bukan memberi kata dan puji
Hanya budi dalam ingatan
Buat kenangan sepanjang hayat



TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Saturday, October 31, 2009

SURAT RAKYAT MARHAIN

Artikel ini saya petik dari ruangan surat pembaca yang ditulis oleh Encik Mohd Najib bin Abdul Rasyid, Kuala Lumpur di dalam akhbar Berita Harian bertarikh 30 Oktober 2009. Terpulanglah kepada rakan-rakan untuk menilai surat tersebut.

Saya adalah antara pemilik kereta berumur lebih 15 tahun yang dilaporkan mencecah 2.7 juta kereta sehingga kini. Saya tertarik dengan laporan akhbar mengenai Dasar Automotif Negara (DAN) yang dilaporkan secara ringkas saja tetapi hati saya mulai gusar dengan apa yang bakal berlaku selepas ini.

Saya menulis ini berdasarkan pemahaman saya melalui laporan di akhbar kerana saya ini hanyalah rakyat biasa, seperti kebanyakan rakyat di kampung atau luar bandar yang tidak mengerti dengan dasar yang kerajaan laksanakan.

Sejak akhir-akhir ini, saya lihat pelbagai peraturan dikenakan kepada orang seperti saya untuk meneruskan kehidupan dengan memiliki kereta lama. Tidak cukup dengan kenaikan premium insuran pihak ketiga dan keengganan pihak insuran untuk menerima kereta kami ini, kali ini kami dikejutkan pula dengan dasar yang saya lihat akan banyak menguntungkan ahli korporat dunia automotif saja.


Dengan adanya dasar yang kononnya dibuat atas dasar membantu merancakkan industri automotif negara, kami dipaksa secara halus untuk melepaskan kenderaan kami dan membeli kenderaan baru yang didakwa lebih moden serta berteknologi tinggi. Kami sebenarnya tidak memerlukan kenderaan yang moden atau canggih untuk ke tempat beribadat atau ke tempat kerja. Cukuplah dengan ketenangan fikiran kami yang kini bebas dengan hutang pinjaman kenderaan. Kenderaan yang moden dan canggih tentu sekali datang dengan harga yang kami tidak mampu membelinya secara tunai. Tetapi jika DAN ini terus menekan kami, maka terpaksalah kami membelinya secara hutang. Kami ingin bertanya kepada pihak yang berkenaan, adakah dengan berhutang ini menandakan kita telah maju dan negara akan makin cepat membangun?

Saya juga tertarik dengan menteri berkaitan mengenai kenyataannya untuk menghentikan kemasukan alat ganti kenderaan terpakai ke negara ini serta komitmen beliau untuk memberi insentif kepada mereka yang ingin membangunkan alat ganti automatif di dalam negara.

Saya berpendapat, tindakan itu hanya menguntungkan sebelah pihak dan tentu sekali rakyat biasa akan rugi selamanya. Mungkin antara kami mampu untuk membeli kenderaan baru secara hutang, tetapi belum tentu kami mampu untuk mendapatkan alat ganti kenderaan pada harga munasabah.

Jika kemasukan alat ganti kenderaan terpakai dihentikan, kami terpaksa mendapatkan alat ganti baru yang bukan semuanya datang dengan harga mampu milik. Sebagai contohnya, harga `gearbox` canggih kereta nasional yang dilancarkan dulu bagaikan mimpi ngeri kepada pemiliknya. Harganya mencecah belasan ribu dan tidak sepadan dengan harga keretanya yang kini dalam promosi mudah milik oleh pengeluarnya. Ia bagaikan kata orang tua di kampung, 'mahal tali dari lembu`. Inilah yang menjadi persoalan kami, adakah DAN ini akan memberi jaminan untuk mendapatkan harga alat ganti murah dan berkualiti?

MOHD NAJIB ABD RASHID,
Kuala Lumpur.


TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Thursday, October 29, 2009

MATI DALAM SOLAT


Berdasarkan struktur dinding, karpet dan pakaian pekerja dan pegawai polis, tempat ini adalah Masjid Nabawi.. subhanaLlah.. mati dlm solat, solat di masjid nabawi pahalanya spt 1000 kali solat di tempat lain..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Sunday, October 25, 2009

TAMAN NEGARA PAHANG, INDAHNYA CIPTAAN ALLAH!!

Salam semua..atas permintaan rakan-rakan yang mahu melihat foto-foto aku ke Taman Negara Pahang, maka di bawah ini merupakan sebahagian daripada foto-foto tersebut. Alhamdulillah, keindahan flora dan fauna yang nasih terleihara, sungai yang belum tercemar serta kepelbagaian biodiversiti yang memukau pandangan sungguh mengujakan. Program 4 hari 3 malam ini mendapat kerjasama yang sepenuhnya dari Suruhanjaya Unesco Kebangsaan Malaysia (SKUM) serta Jabatan Perlindungan Hidupan Liar dan Taman Negara (PERHILITAN). Terima kasih buat semua fasilitator, pak cik bot (huhu sejam perjalanan dari jeti ke Kuala Atok) serta orang asli Kaum Batek yang turut mewarnakan program ini. Juga buat guru-guru dan pelajar dari SOKSEK, STAR, SMK Taman Tasik, SMK Jalan Damai dan SMSAH, Jitra...











TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Saturday, October 24, 2009

1,2,3,4


Satu... kasih yg abadi
Tiada tandingi dia yang satu
Dua... sayang berpanjangan
Membawa ke syurga kasihnya ibu

Tiga... lapar dan dahaga
Rela berpayahan setianya ayah
Empat... mudah kau ketemu
Berhati selalu beza antara
Kasih dan kekasih

Ibu kuingat dahulu
Menyisir rambut ku kemas selalu
Ayah menghantar ke sekolah
Bergunalah ilmu bila dewasa

Sayang dengar lagu ini
Untuk kau sandarkan buat pedoman
Jangan manis terus ditelan
Pahit terus dibuang... itu bidalan
Harus kau renungkan

Lirik lagu di atas merupakan lirik lagu Aris Ariwatan yang memang mempunyai pengertian yang sungguh mendalam..Hati tiba-tiba sayu mengenangkan jasa dan pengorbanan ayah bonda yang tidak ternilai dalam membesarkan kita semua. Begitu juga dengan nasihat tentang kecintaan pada Pencipta. Ya Allah kau tetapkan keimanan dan keteguhan hatiku dalam mencintai-Mu, mengasihi Rasul-Mu dan Agama-Mu. Ya Allah kau ampunilah dosa kedua orang tuaku, kau cucurilah rahmat arwah ayahandaku, kau bahagiakanlah bondaku, kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihaniku sewaktu aku masih kecil...

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Monday, October 19, 2009

SAYA PERGI SEKEJAP JE


Assalamualaikum W.B.T.. kepada rakan-rakan saya ingin menyepi sejenak dari dunia blog ni. Sekejap je jangan risau, saya pasti akan kembali..Saya bukan nak pergi terus macam sahabat blogger kita LUMUT, saya pergi tak lama..Lebih kurang 5 hari sahaja. Nun jauh ke timur saya pergi camping di Taman Negara Pahang. Apa kes nak bawak laptop, kan..Saya nak berehat dan menikmati keindahan alam di Taman Negara..Doakan saya selamat pergi dan selamat lah pulang ya. Moga bisa kita ketemu lagi..Haha macam nak pergi naik haji je pesanan tu..Bye

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Saturday, October 17, 2009

MOH LE KE PERAK!!


Semalam 16 Oktober 2009 sekolah aku mengambil cuti berganti Deepavali.. Hurm agak pelik juga ek, muridnya seratus peratus Melayu, gurunya seratus peratus Melayu, staff 2 orang sahaja India, tapi mengalahkan sekolah yang ada 300 murid India.Haha, isnin pun cuti lagi...Cuti-cuti Malaysia lah jawabnya.

Tak der benda nak buat, aku dan anak-anak murid aku bergerak ke Sitiawan. Pergi beraya lah kununnya di rumah seorang pelajar aku Muazzin di Batu 15, Lekir, Sitiawan. Terima kasih Encik Ibrahim sekeluarga atas layanan yang mesra. Bukan apa, si Muazzin ni dok ajak lama dah pergi rumah dia. Dapat mekan tengah hari free. Hehe..Aku ngan keluarga budak-budak sekolah memang kawan baik. Ramai dalam kalangan ibu bapa yang akhirnya menjadi kawan aku..

Alang-alang dah sampai ke Sitiawan, kami melebarkan langkah hingga ke Pekan Lumut. Ramai juga pengunjung di Pekan Lumut. Rakan-rakan kalau nak melihat keindahan bandar maritim, datanglah ke Lumut. Alang-alang ke Lumut, saudara-saudari semua boleh meneruskan perjalanan ke Pulau Pangkor. Cantik, kalau tak percaya datanglah..Semua orang memuji kecantikan pangkor, baik kawan, mahupun lawan.

Selepas berehat-rehat di pekan lumut, kami bergerak ke Teluk Batik, kira-kira 10 km dari Pekan Lumut. Bagi yang menggemari keindahan dan ketenangan pantai, bolehlah berkunjung ke Teluk Batik. Airnya yang biru, tenang dan mendamaikan. Di sini banyak disediakan kemudahan penginapan seperti hotel, chalet dan motel. Harganya pun berpatutan. Selain itu, kemudahan-kemudahan yang terdapat di sini termasuklah surau, dataran hadhari, tempat letak kereta yang luas, gerai makan serta gerai-gerai cenderamata. Wah promote gitew!!

Apa lagi kawan-kawan, Moh Le ke Peghak..macam-amacam ade..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Thursday, October 15, 2009

ORANG KELANTAN ADA DI MANA-MANA


Salam dari daerah Salak Tinggi, Sepang. Sebenarnya hari ini sudah masuk hari ke-4 dan terakhir aku di daerah salak Tinggi, Sepang. Aku menginap di Hotel Empress, Salak Tinggi untuk Pertandingan Pidato Piala Di Raja Peringkat Kebangsaan. insyaAllah jam 9 nanti akan berlangsung peringkat akhir di Pusat Konvensyen antarabangsa Putrajaya (PICC). Bukan pasal pidato entry aku kali ini tapi nak ghoyat pasal oghe kelate.

On the way datang kami singgah makan di R&R Dengkil. Aku sempat membeli cenderamata di kedai seorang broter yang memang jual merchendise team bola. Mak ai macam-macam ada. Dari pasukan ternama Manchester united sampailah kepada pasukan bola sepak kelantan. bila bersembang dengan dia rupanya dia orang kelantan. Jauhnya merantau...aku ke sana menggunakan van Jabatan Pelajaran Perak.Biasalah sepanjang perjalanan aku ni kaki sembang. Sembang punya sembang denagn abang driver JPN, rupanya dia pun asal Kelantan juga. Haish ramai tol orang kelantan.

Di hotel, aku berkenalan dnegan beberapa orang guru pengiring dari negeri-negeri lain. Laa, ingatkan aku je rakyat kelantan yang bawa pelajar dari negeri lain, rupanya ada lagi rakan-rakan yang seangkatan. Ramainya Kelantan. Malah pegawai JPN Selangor yang bertindak selaku jawatankuasa pun orang kelantan.

Malam hari, kalau tak ada kerja, aku turun je minum-minum di kedai tom yam depan hotel. Yang ni tok sah dok teka, memang dari pemilik sampai pekerja orang Kelantan. Sedang makan, tibe-tibe terdengar suara, mak ai ramainyayang bercakap menggunakan dialek Kelantan. Sah lah, orang kelantan ada di mana-mana. Hurm, bukan tak bangga, bangga. Tapi kadang-kadang bila terkenang semula keadaan di kampung halaman, aku mulai insaf..mereka ada antaranya terpaksa merantau. Ya lah, terus-terang gaji di sana sangat murah. kilang pun tak banyak. Kalau supermarket gajinya hanya RM 400. Tapi bukan nak salahkan kerajaan negeri seratus-peratus. Kadang-kadang inilah politik. Yang menjadi mangsa, rakyat marhain seperti kita. Selamat malam semua...

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Sunday, October 11, 2009

MERAHKU SAYANG

Salam ceria pagi Ahad buat semua. Agak lama tak berblog (hampir tiga hari)...kali ini entry aku pasal sekolah da. Semalam berlangsung program rumah..Tentu kalian semua punyai rumah sukan sewaktu di sekolah dulukan?? Ada yang guna nama binatang, pahlawan Melayu, khalifah Islam dan banyak lagi. Di sekolah aku ni pelik sangat unik. Kalau di sekolah lain ada empat rumah, di sekolah aku ada enam rumah di mana nama rumah sangat simple tapi memang lain dari yang lain. Kami hanya menggunakan nama Red, Blue, White, Black, Yellow dan Green. Nama warna semuanya. Dan semenjak tujuh tahun yang lalu, aku merupakan guru rumah merah merangkap warden rumah.

Di SBP, sistem rumah sangat besar maknanya. Di sekolah aku, semua pelajar diasingkan mengikut kabilah warna. Maknanya ada 6 buah asrama yang tersergam indah dan di dalamnya dihuni oleh para pelajar Tingkatan 2 hingga 5 yang mewakili enam rumah yang aku sebutkan tadi. Manakala pelajar Tingkatan 1 tinggal di asrama yang lain. Sistem rumah bukan sahaja tertumpu kepada sukan semata-mata, malahan kepada aspek akademik, kepimpinan, sahsiah dan kokurikulum. Semua orang berebut-rebut untuk menumbangkan markah untuk rumah masing-masing. Manakala untuk mengatasi masalah disiplin, pelajar yang melkukan kesalahan akan ditolak markah rumahnya atau lebih dikenali sistem dimerit.

Semalam, program rumah kami berlangsung dengan jayanya. Bermulanya dengan acara futsal, diteruskan dengan acara sukaneka. Dan pada malamnya pulak diadakan Majlis Hari Raya Aidilfitri dan Jamuan Akhir Tahun. Dalam majlis ini semua guru Rumah Merah hadir tanda sokongan. Dalam majlis ini para pelajar yang membantu menaikkan mata rumah merah diberikan hadiah dan penghargaan.

Hurm, rasanya aku sudah sinonim dengan rumah merah. Kalau ditakdirkan dipindahkan ke rumah lain, adoi rasanya hancurlah hati ini. Good Luck Red House. Moga Piala Agung 2009 jadi milik kita!!!






TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Tuesday, October 6, 2009

RESTUILAH MEREKA


Semalam di sekolah berlangsung majlis restu ilmu untuk para pelajar Tingkatan 3 yang akan menduduki Peperiksaan PMR yang akan bermula 7-13 Oktober 2009. Aku tak ingin mengulas mengenai perjalanan majlis tersebut. Tetapi posting kali ini berkaitan dengan keberkesanan majlis yang diadakan, tujuan, harapan dan kesudahan selepas peperiksaan. Seperti biasa, di sekolah yang aku mengajar ini, para guru yang mengadakan majlis seperti ini untuk membolehkan para pelajar memohon kemaafan, memohon restu, dan mohon agar segala imu dihalalkan.

Walaupun aku turut menghadiri majlis tersebut, namun ramai yang tidak hadir. Terasa serba tak kena..bukan apa, dari segi teorinya memang tujuannya cukup murni. Namun persoalannya, dari segi penghayatannya, aku dapat rasakan keadaannya sama seperti setiap tahun. pelajar akan lalu, bersalam-salaman dan mohon maaf.Malah, ada yang tak bercakap sepatahpun..apatah lagi untuk memeluk guru, hatta mencium tangan sekalipun (kami guru-guru pun tak mengharapkan kerana sudah tahu teori semata-mata) Dan sebagai umat islam dan pendidik, seharusnya aku memaafkan mereka. Harus diberi restu agar perjuangan memasuki medan pertempuran dipermudahkan.

Berbalik kepada penghayatan, apabila selesai sahaja peperiksaan, maka para pelajar akan mula menampakkan wajah sebenar, apatah lagi berada pada tahap ketiga (tingkatan 3) merupakan saat peralihan. Dan selepas itu, mereka mula melakukan kesalahan yang tak sepatutnya mereka lakukan. maklumlah, dah menghampiri honeymoon year..

Terkenang kisah zaman persekolahan dulu, tidak ada majlis sebegini diadakan..Tapi kami akan mencari guru-guru di mana-mana sama ada di dalam kelas, bilik guru, padang waima di pasar sekalipun jika terserempak. Dan kami akan berjumpa dengan semua guru untuk memohon maaf serta restu. Betapa kami meletakkan kemuliaan guru pada tempat sewajarnya. Namun, mungkin abad ini, pendekatan berbeza, cara juga berubah, namun tujuannya tetap sama..Kepada guru-guru, restuilah anak-anak didikmu,,kerana tanpa restumu, tiada kemanisan dalam menuntut ilmu..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Sunday, October 4, 2009

TRAGEDI LAMPU ISYARAT


Salam ceria pagi Ahad. Semalam, aku dikejutkan dengan berita tentang deretan kedai lama di Jalan Kamarudin Isa, Fair Park, Ipoh telah rebah menyembah bumi. Kejadian yang berlaku pada jam 9.30 malam telah meragut nyawa Mohd Zairi bin Mohd Sabri dan Mohd Firdaus bin Mohd Norzila. Manakala rakan mereka, Abdil Qudus Ismail cedera di muka dan pinggang akibat dihempap batu.

Untuk makluman rakan-rakan semua serta para pembaca, deretan kedai ini terletak di sebelah persimpangan lampu isyarat. Amat malang buat mangsa kerana sewaktu kejadian, kereta mangsa sedang berhenti di persimpangan lampu iyarat. Begitulah janji Allah, sampai waktunya kita semua akan dijemput, hanya lambat atau bangat sahaja yang memisahkan. Bila memikirkan pasal tragedi ini, terasa takut juga kerana saya selalu juga menggunakan jalan ini. Yalah, ajal maut di tangan tuhan, tapi kalau boleh nak juga menghembuskan nafas terakhir secara baik dan tenang. Apapun, takziah kepada keluarga mangsa, semoga tabah menghadapi segala dugaan dari Allah S.A.W.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Friday, October 2, 2009

SERANGAN TIGA PENJURU

Minggu ini, dunia khususnya dikejutkan dengan serangan tsunami di Samoa, taufan Katrina di Filipina dan gempa bumi di Padang, Indonesia. Seakan serangan tiga penjuru, air (tsunami), udara (taufan) dan darat (gempa bumi)..Serentak Allah menguji hamba-Nya. Alhamdulillah, negara kita masih terselamat dari sebarang bencana, walaupun negara-negara jiran sering diuji. Ya Allah, kami mohon perlindungan darimu akan segala musibah dan bencana..Ya Allah kami memohon kepadamu agar diselamatkan tanah air kami dari dugaanMu yang Maha Besar..Semoga Allah melindungi kita semua dari bala dan bencana...

P/s Jika Allah menurunkan bala, semua orang akan menerima akibatnya. Oleh itu wahai umat manusia, berpesan-pesanlah pada kebaikan. Berbuatlah kebajikan, tinggalkanlah kemungkaran dan kejahatan...


Tsunami


Gempa bumi


Taufan Ketsana


TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Wednesday, September 30, 2009

HUKUMAN MESTI BAIK-BAIK

Hari ini di sekolah aku dan rakanku merupakan guru bertugas harian. Biasalah sebagai guru, sememangnya inilah antara rutin yang perlu dilaksanakan. Bertugas sehingga jam 6.30 petang di sekolah asrama sebegini sementara menunggu warden mengambil alih tugas jam 7.00 malam. Hari ini entry aku nak ceritakan pasal hukuman-hukuman yang sering diberikan kepada para pelajar. Tentu kita semua masih ingat kan zaman dulu-dulu. Rotan tu benda yang pasti dan paling menakutkan.. Sekali kena sentap kat guru disiplin, mak ai seminggu berbekas. Itu tak masuk lagi dengan rotan tambahan yang disediakan oleh ayah di rumah bila dapat tahu.

Selain daripada rotan, antara hukuman yang selalu diberikan adalah berdiri atas meja dan kerusi, jemur panas, pusing padang, jalan itik, pumping dan banyak lagi lah.. Paling tidakpun kena tulis perkataan yang diberikan oleh guru sebanyak 5,000 kali ke, 10, 000 ke. Itu kenangan lah..Sekarang ni susah juga sebab parents sangat 'prihatin'...Maknanya tak bolehlah nak 'sentuh' banyak-banyak sangat. Even kalau suruh pusing basket ball court pun, bising satu kemneterian. Takpalah, anak mereka kan..

Di sekolah ni, selain dari rotan, aku juga buat hukuman-hukuman begini. Haha. Gambar yang pertama tu aku suruh anak-anak aku ni jalan keretapi sambil merentasi padang sambil memegang telinga. Perjalanan ini mengambil jarak dari asrama ke sekolah..lebih kurang 100 meter. Gambar ke dua tu pula para pelajar yang tak hadir ke kelas pada waktu yang ditetapkan kami letak di anjung tamu, sambil buat kerja sekolah. Bermula jam 3.30 hingga 6.30 petang..sambil menemani kami guru bertugas. Ada juga manfaatnya...

Berbalik kepada hukuman sekarang, pandai-pandailah sebagai guru. Kalau kita ikut prosedur, insyaAllah selamat...



TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

Monday, September 28, 2009

EH KAU DAH BUNCIT LAH!!

1) Eh kau nampak berisi lah...
2) Orang lain semua kurus bila puasa, kau je tak kurus-kurus
3) Mak ai, dah tembam lah kau...
4) Ai, kawin belum lagi, dah ada gaya nak dapat PJK (perut jauh kedepan)....
Salam semua..ayat-ayat di atas merupakan ayat yang selalu aku dengar mutaakhir ini, atau semenjak dua menjak ni..Balik je kampung, mesti ada yang tegur..dari jiran-jiran, sampailah bekas cikgu sekolah rendah. Semua nak menegur..Kalau seorang dua, rasanya takder lah kisah sangat, tapi kalau bila jumpa orang je, semua menegur, apa kes.. Walau tetap memberi senyuman yang kelat pada penegur, namun jauh disudut hati mula dipaliti perasaan gusar dan bimbang.
Balik je rumah, tengok bahagian perut, aii buncit ke?? rasanya masih mengenakan seluar saiz 30-31...Beralih pula pada muka ?? Tembam ke...cari-cari gambar dua tahun lepas, tengok betul-betul perubahan..hurm, macam tu gak. Pergi timbang, ai 62 kg, idaklah berat sangat..Tapi kenapa semua orang menegur?? Kenapa teguran tu merimaskan..jenug juga memikirkan..Dah namanya manusia kan...selalu nak kelihatan ideal..haha..
Tapi kalau namanya lelaki lantaklah..rasanya bahagia je dengan keadaan begini..tak mampulah nak memuaskan hati semua orang..Jadi diri sendiri lagi baik..Alhamdulillah syukur ke hadrat Ilahi atas kurniaannya..ramai lagi orang kat luar sana yang lebih 'kurang' dari kitakan..





TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

PENCINTA BULAN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

MONOLOG


Kepada kau yang ditendang murid...
Kepada kau yang menendang murid...
Kepada kau yang lari tak nak ke pedalaman..
Kepada kau yang tak mau pulang ke semenanjung dari pedalaman...
Kepada kau yang makan gaji buta...
Kepada kau yang ajar orang buta...
Kepada kau yang 'mengipas' guru besar...
Kepada kau yang jadi guru besar...
kepada kau yang denda murid merokok...
kepada kau yang merokok dalam stor...
kepada kau yang yang marah murid mengorat...
kepada kau yang mengorat anak murid...
kepada kau yang sepak murid x makan saman...
kepada kau yang disaman ibu bapa

TANPA KAU SEKOLAH SERBA TAK KENA

PING SANA, PING SINI

My Ping in TotalPing.com | Blogged.my | Syoknyer Blogging blogr.my

PENAFIAN

Blog ini merupakan blog peribadi penulis, tidak mewakili aspirasi mana-mana parti politik, organisasi, NGO mahupun tempat penulis bekerja. Hasil penulisan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sendiri. Penulis tidak bertanggungjawab atas masalah "KECIL HATI" yang kronik bagi sesiapa yang mengunjungi blog ini..terima kasih

ShoutMix chat widget