WAJAH KESAYANGAN HAMBA

Friday, July 30, 2010

LAMPU ISYARAT DAN KESEDIHAN



Dari kejauhan, lampu lalu isyarat di hadapanya itu masih menyala hijau. Zarif segera menekan minyak keretanya . Dia tak mau terlambat. Apalagi dia tahu lampu isyarat di simpang itu sangat lama. Kebetulan jalan di depannya agak lenggang. Lampu berganti kuning. Hati Zarif berdebar berharap semoga dia bisa melepasi lampu isyarat itu segera. Tiga meter menghampiri lampu isyarat , lampu merah menyala. Zarif bimbang, haruskah ia berhenti atau teruskan saja. “Ah, aku tak punya masa untuk menekan brek, lalu dia memecut laju.

Priiit! Di seberang jalan seorang polis trafik melambaikan tangan memintanya berhenti. Zarif memberhentikan keretanya agak jauh sambil mengumpat dalam hati. Dari cermin keretanya, dia melihat siapa polis itu. Wajahnya tidak terlalu asing. Hey, itu Adi teman sekelasnya sewaktu di sekolah menengah. . Hati Zarif agak lega.

“Hai, Adi. Lama sungguh kita tidak bertemu!!’

“Hai, Zarif.” Tanpa senyum.

“Adi, kena saman ke aku? Aku memang agak buru-buru. Isteriku sedang menunggu di rumah.”

“Oh ya?” Tampaknya Adi agak ragu

“Adi , hari ini isterikumenyambut ulang tahun kelahirannya. Dia dan anak-anak sudah menyiapkan semuanya di rumah Tentu aku tidak boleh terlambat,.”

“Aku mengerti. Tapi, sebenarnya kami sering memperhatikanmu melanggar lampu isyarat di persimpangan ini.”

Oooo, sepertinya tidak sesuai dengan harapan. Zarif harus memikirkan strategi lain.

“Jadi, kamu hendak menyamanku? Sungguh, tadi aku tidak melanggar lampu isyarat. Sewaktu aku lalu lampu kuning masih menyala.” Aha, kadang- kadang berdusta sedikit bisa memperlancar keadaan.

“Zarif, Kami melihatnya dengan jelas. Tolong keluarkan kad pengenalan.”

Dengan agak marah Jack menyerahkan kad pengenalan lalu masuk ke dalam kereta dan menutup cermin keretanya.. Sementara Adi menulis sesuatu di buku samannya. Beberapa minit kemudian Adi mengetuk cermin keretanya.. Zarif memandangi wajah Adi dengan penuh kecewa.. Tanpa berkata-kata Adi kembali ke motornya.
Zarif mengambil surat saman yang diselipkan Bob di celah cermin tingkap keretanya. Ternyata kad pengenalannya dikembalikan bersama sebuah nota. Kenapa Adi tidak menyamanku. Lalu nota ini apa? Jack membuka dan membaca nota yang berisi tulisan tangan Bob.

Salam, Zarif,
Tahukah kamu Zarif, aku dulu mempunyai seorang anak perempuan. Sayang, dia sudah meninggal dilanggar pemandu yang melanggar lampu isyarat. Pemandu itu dihukum penjara 3 bulan . Begitu bebas dia bisa bertemu dan memeluk ketiga anaknya lagi. Sedangkan anak kami satu-satunya sudah tiada. Kami masih terus berusaha dan berharap agar Tuhan berkenan mengurniakan seorang anak agar dapat kami peluk. Ribuan kali kami mencuba memaafkan pemandu itu. Betapa sulitnya. Begitu uga kali ini. Maafkan aku Zarif. Doakan agar permohonan kami dimakbulkan.Berhati-hatilah.

ADI...


Adi tersentak. Adi segera keluar dari kereta mencari Adi. Namun, Adi sudah meninggalkan tempat itu entah kemana. Sepanjang jalan pulang Zarif memandu perlahan dengan hati tak tentu sambil berharap kesalahannya
dimaafkan.

Hidup ini sangat berharga, jalani dengan penuh berhati kerana kita masih punya keluarga untuk disayangi dan memerlukan kita. Kadang-kadang saat kita bergembira, masih ada mereka yang berduka!

TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

2 GENTA RASA:

a kl citizen said...

entah2 zarif yang melanggar anak adi tu kan...

kasihan sungguh.
lama betul saya tak ke sini. maaf. kekangan masa. sehari hanya bisa berblogwalking dalam 10 - 15 blog sahaja. itu pun kekadang tidak sampai pun bilangan tersebut.

ikan emas said...

salam,

seronok pulak baca cerita ni..

syahdu tapi sinis ...penuh makna dan pengajaran !!

PENCINTA BULAN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

MONOLOG


Kepada kau yang ditendang murid...
Kepada kau yang menendang murid...
Kepada kau yang lari tak nak ke pedalaman..
Kepada kau yang tak mau pulang ke semenanjung dari pedalaman...
Kepada kau yang makan gaji buta...
Kepada kau yang ajar orang buta...
Kepada kau yang 'mengipas' guru besar...
Kepada kau yang jadi guru besar...
kepada kau yang denda murid merokok...
kepada kau yang merokok dalam stor...
kepada kau yang yang marah murid mengorat...
kepada kau yang mengorat anak murid...
kepada kau yang sepak murid x makan saman...
kepada kau yang disaman ibu bapa

TANPA KAU SEKOLAH SERBA TAK KENA

PING SANA, PING SINI

My Ping in TotalPing.com | Blogged.my | Syoknyer Blogging blogr.my

PENAFIAN

Blog ini merupakan blog peribadi penulis, tidak mewakili aspirasi mana-mana parti politik, organisasi, NGO mahupun tempat penulis bekerja. Hasil penulisan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sendiri. Penulis tidak bertanggungjawab atas masalah "KECIL HATI" yang kronik bagi sesiapa yang mengunjungi blog ini..terima kasih

ShoutMix chat widget