WAJAH KESAYANGAN HAMBA

Wednesday, October 13, 2010

BATU, KERIKIL DAN PASIR

Seorang guru  ketika sedang mengajar mengeluarkan sebuah botol  yang sudah kosong. Kemudian guru tersebut mengeluarkan beberapa batu yang kemudian diisikannya ke botol itu. Ketika sudah dua batu diisikan, sudah tak ada tempat lagi bagi batu ketiga. Dia bertanya kepada para pelajarnya apakah botol itu sudah penuh? Pelajarnya mengiyakan.

Kemudian dia  mengambil kerikil kecil. Dimasukkannya kerikil itu ke botol dan botol itu dikocok-kocoknya. Kerikil-kerikil itu akhirnya masuk bergulir memenuhi ruang di antara batu-batu itu. Sekali lagi ia bertanya apakah botol itu penuh? Para pelajarnya  menjawab ya. Lalu guru itu mengambil pasir dan menuangkannya ke botol. Setelah botol itu digoncang-goncangkan beberapa kali,  pasir itu masuk mengisi ruang yang masih tersisa memenuhi botol.


Sahabatku, botol in diibaratkan hidup anda. Batu-batu ini adalah hal-hal yang paling penting dalam hidup anda iaitu keluarga, kesihatan dan anak-anak anda. Kerikil-kerikil ini adalah hal-hal lain yang juga penting dalam hidup anda, misalnya pekerjaan, pengetahuan, ketrampilan anda. Pasir adalah hal-hal lain seperti hobi dan kesenangan anda. Bila Anda memasukkan kerikil dan pasir terlebih dahulu maka tak ada ruang lagi buat batu.

Begitu juga dengan hidup anda. Bila anda mencurahkan seluruh energi dan waktu anda untuk hal-hal yang kecil, material, kedudukan, kesenangan, maka anda tidak mempunyai ruang lagi untuk hal yang benar-benar penting dalam hidup anda.

Berikan keutamaan pada hal yang terpenting. Beri perhatian pada isteri atau suami dan anak-anak anda. Dan jangan lupa berikan pula waktu bagi Dia, Sang Pencipta kita, kerana pertemuan dan Redho-Nyalah, tujuan utama kita.

Jangan khuatir anda akan tetap punya waktu untuk pekerjaan dan kesenangan anda, karena hal-hal itu hanyalah kerikil dan pasir saja.

Terima kasih  telah membaca cerita ini.... semoga bermanfaat
TERIMA KASIH KERANA SUDI MENGUNJUNGI HOK SENGOTI. SEMOGA KUNJUNGAN INI BUKAN UNTUK YANG TERAKHIR KALINYA. BERTEMU KERANA ALLAH, BERPISAH PASTI TIDAK GELISAH.

17 GENTA RASA:

shfqemir said...

wah, kagum :)

imanshah said...

emir..lama kau menghilang, cg tak dengr berita kamu

soffea said...

ya. bermanfaat ;)

imanshah said...

soffea...moga2 apa yg disampaikan dapat manfaat dan saya mendapat pahala darinya

Un Phat Lee said...

cayalah cikgu.gua telah sesuatu daripada daripadanya.

Abd Razak said...

Salam...

Hilang wang boleh dicari, tetapi sekali masa terbuang ia tidak dapat ditebus kembali.

imanshah said...

un phat lee..lu ilang apa bro?habaq mai

imanshah said...

abdul razak...demi masa sesungguhnya manusia dalam kerugian...

en_me said...

insaff kanns..

salamm dr me dikejauhannns.. chewahh

::FAIZ FARISH:: said...

good

abid_pm said...

teringat cerita burung gagak yang kehausan laa :D

imanshah said...

abid...ko dulu masuk pertandingan bercerita??

imanshah said...

abid...ko dulu masuk pertandingan bercerita??

wanshah said...

bagus la ckgu, perumpamaan yg ckgu bagi ni. firstime dgr cite ni. memang lumrah kehidupan manusia ni ada berkaitan dengan alam semesta ni. Betul jgk bila kita terlalu pentingkan benda² yg tak penting cthnye macam pasir tadi, xada ruang dah utk perkara yg penting seperti keluarga kita n sbgnye. terima kasih ckgu atas nasihat n menasihati. =)

Jom melawat sini...
http://wanshah87.blogspot.com

imanshah said...

wanshah, saya menulis bukan kerana nama, hanya sekadar berkongsi citra hidup saya disamping menasihatkan diri saya yg sangat lemah ini serta rakan-rakan pembaca sekalian..semoga kita semua mendapat manfaat

imanshah said...

wanshah, saya menulis bukan kerana nama, hanya sekadar berkongsi citra hidup saya disamping menasihatkan diri saya yg sangat lemah ini serta rakan-rakan pembaca sekalian..semoga kita semua mendapat manfaat

lillies said...

jadi, kita pentingkan yang penting dahulu...tapi, biasala...manusiakan...kadang2 kita lalai...

PENCINTA BULAN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

MONOLOG


Kepada kau yang ditendang murid...
Kepada kau yang menendang murid...
Kepada kau yang lari tak nak ke pedalaman..
Kepada kau yang tak mau pulang ke semenanjung dari pedalaman...
Kepada kau yang makan gaji buta...
Kepada kau yang ajar orang buta...
Kepada kau yang 'mengipas' guru besar...
Kepada kau yang jadi guru besar...
kepada kau yang denda murid merokok...
kepada kau yang merokok dalam stor...
kepada kau yang yang marah murid mengorat...
kepada kau yang mengorat anak murid...
kepada kau yang sepak murid x makan saman...
kepada kau yang disaman ibu bapa

TANPA KAU SEKOLAH SERBA TAK KENA

PING SANA, PING SINI

My Ping in TotalPing.com | Blogged.my | Syoknyer Blogging blogr.my

PENAFIAN

Blog ini merupakan blog peribadi penulis, tidak mewakili aspirasi mana-mana parti politik, organisasi, NGO mahupun tempat penulis bekerja. Hasil penulisan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sendiri. Penulis tidak bertanggungjawab atas masalah "KECIL HATI" yang kronik bagi sesiapa yang mengunjungi blog ini..terima kasih

ShoutMix chat widget